Thursday, September 1, 2016

Elhana dan Zakuan, Bab 6



Bab 6
            “Aku nikahkan dikau dengan Elhana binti Zamri dengan maskahwinnya RM22.50 tunai.”

            “Aku terima nikah Elhana binti Zamri dengan maskahwinnya RM22.50 tunai”
             
            Dua orang saksi mengangguk tanda lafaz itu sah. Jurunikah juga mengangguk tanda pernikahan itu sah dan selesai. Dia melarikan pandangan ke arah Elhana.

            Terbit titisan airmata di hujung anakmata gadis itu yang cantik berpakaian serba putih pada hari ini. Putih itu lambang kesucian cinta mereka berdua. Biarpun menempuhi onak dan duri, mereka tetap mengharungi setiap ujian dengan tabah. Kini hidup baru bakal bermula setelah bergelar suami isteri. 

            Akad nikah itu ibarat pintu gerbang ke alam perkahwinan yang serba mencabar. Ia bukanlah bermakna segalanya bakal indah selepas ini. Itu satu perkara yang mereka perlu ingat. Bahawa sikap sabar lah yang menjadi pelincir kepada pelayaran mereka di bahtera perkahwinan.

            Dia akan diminta menghampiri Elhana untuk upacara sarung cincin. Suatu lagi simbolik di mana dia akan menyentuh Elhana yang dalam keadaan berwuduk untuk melambangkan hubungan suami isteri itu meskipun halal namun tetap menyebabkan terbatalnya wuduk apabila kulit mereka bersentuhan.

            Masih jelas di ingatan bagaimana akhirnya mereka membuat keputusan untuk berkahwin beberapa bulan lepas. Jiwa Elhana yang keras akhirnya kendur setelah melihat kesungguhannya. Bertahun mereka mengenali diri masing-masing, kali ini nampaknya Elhana bersikap paling degil. Walaupun kedegilannya itu sebenarnya demi kebaikan mereka berdua. 

Beberapa bulan sebelum itu...

            “Seriously, mana boleh macam ni!”

            Elhana membentak. Dia paling tidak suka apabila ada orang cuba mengatur kehidupannya. Tapi siapa yang suka?

            “Ini untuk kebaikan semua pihak, Hana.” Balasnya. Gadis itu ternyata keras hati bila sudah menetapkan pendiriannya. Tapi apa yang dia tahu mengenai masa depan? Masa depan mereka sudah gelap bersama.

            Ilhami memandang ke arah Elhana yang bungkam di atas kerusi. Dipandangnya puas-puas bagaikan tidak pernah puas mentap wajah manis itu. Buat masa ini pemikiran rasional harus mengatasi emosi yang bergelodak dalam jiwanya. Dengan keadaan fizikalnya yang tidak mampu menguruskan diri sendiri, Ilhami tidak layak menjadi suami kepada Elhana.

            Suara Zakuan semalam menguatkan gerak keputusannya untuk memutuskan pertunangan dengan Elhana. Zakuan memang betul dalam hal ini. Dirinya bukan untuk Elhana. Gadis itu cukup sempurna untuk dimiliki seorang yang hanya terdampar di atas katil. Kata-kata Doktor Hadi terngiang-ngiang di mindanya.

            “Kita tengok berdasarkan respon you terhadap rawatan. Proses penyembuhan boleh makan masa bertahun walaupun sekarang ni you dah tunjukkan prestasi yang bagus. Selepas ini kita akan teruskan rawatan fisioterapi sehinggalah you mampu berdiri sendiri. Kita nak kuatkan tulang you dulu”

            Tiada sebarang ayat yang keluar dari bibir Elhana. Dia juga mendengar laporan Dr Hadi semalam. Paling dia tidak faham, dari mana Ilhami dapat idea yang pertunangan mereka perlu diakhiri. Siapa yang bagi idea gila itu? Zakuan? Kejam betul kalau betul dia yang pengaruhi Ilhami.

            “Ilham, I tak nak orang lain. It’s you that I want. Can’t you get it?”

            Nada suara Elhana bercampur resah. Ilhami hanya bersandar di hujung katil dengan bantal diletakkan di belakang. 

            “Sepatutnya, I yang jaga you. Tapi you pula yang jaga I. I feel helpless…”Ilhami cuba menguatkan hujahnya agar Elhana bersetuju dengan cadangan tersebut. Sebaliknya, ditolak mentah-mentah.

            “Dah! Kita tak akan bercakap pasal hal ini dah.”

            Elhana bingkas bangun menuju ke sisi katil yang menempatkan bekas minuman dan makanan. Dicapainya sebiji epal dan sebilah pisau. Laju tangannya memotong buah tersebut dan menghidangkannya di dalam piring. Ilhami diam sahaja. Sejurus sahaja selesai, Elhana menghulurkan pinggan tersebut kepada Ilhami. Namun Ilhami gagal mengangkat tangannya untuk mengambil sepotong Epal untuk dimakan.

            Dia rasa gagal sekali lagi. Dia masih belum berjaya menggerakkan tangannya sendiri walaupun ada keinginan berbuat demikian. Hanya berjaya mengangkat sedikit kemudian terjatuh semula. Itupun dalam keadaan terketar-ketar. 

            Melihatkan keadaan itu, Elhana mencapai garfu dan menyuapkan epal itu ke mulut Ilhami. Tidak sampai hati pula membiarkan tunangnya terkapai-kapai. Mengapa Ilhami tidak faham betapa kasihnya tidak pernah berkurang dengan kekurangan Ilhami sekarang? Mengapa mahu menolaknya jauh-jauh?

            “Nanti kalau I tinggalkan you, I jealous tengok nurse suapkan you makan” selamba sahaja Elhana membebel.

            Ilhami tersengih. Ke situ pula pemikiran gadis itu. Tapi wajahnya masih serius dan tidak ketawa.

            “Bagus kan macam tu? Nurse dah la comel comel… Lagi-lagi kalau student” pemikiran nakal Ilhami sengaja mahu mengusik Elhana.

            Aduh! Elhana menumbuk bahunya. Dia sudah dapat merasa kesakitan walaupun masih belum berdaya untuk bergerak. Terbit titisan airmata di hujung mata Elhana. Tawa Ilhami sepi kembali. Dia tidak mahu melihat Elhana menangis kerana dia lagi. Sebab itu Zakuan orang yang paling tepat untuk mendampingi dan membahagiakan Elhana. 

            “I tak nak you menangis sebab I dah….” Nada suara Ilhami bertukar sedih. 

            Elhana menyeka airmatanya yang mulai bertakung. Setitis dua berjaya juga terbit dan berguguran. “Don’t start again Ilham. It’s not that you ada cancer or terminal disease. You akan pulih.. But you have to be strong.”

            Semangat gadis itu tetap membara. Entah berapa kali dia sudah memberikan kata-kata motivasi kepada lelaki itu. Sebenarnya diri sendiri bukanlah sekuat mana. Tapi dia perlu tampil kuat demi Ilhami. Hatinya telah lama reda hakikat yang majlis pernikahan mereka tempohari dibatalkan. Semua goodies diedarkan kepada jiran-jiran dan sanak saudara yang datang untuk majlis doa selamat. 

            Baju kahwin nya? Yang telah ditempah khas bukannya sewa daripada butik pengantin itu masih lagi tergantung dalam almari. Masih dalam plastik dan sudah bergosok. Hanya tinggal dipakai bila nanti mereka akan disatukan bila tiba masanya kelak. Elhana yakin hari itu akan tiba juga. Kalau boleh mahu sekarang juga. Cuma dia perlu kuatkan keyakinan Ilhami sendiri bahawa dia tidak perlu risaukan Elhana.

            “Macam mana El?”

            Elhana mengangkat keningnya. Perut Sarah yang memboyot dipandangnya lama. Mungkin kalau 8 bulan lepas dia sudah berkahwin dengan Ilhami, dia juga akan seperti Sarah. Merasai kehidupan sebagai seorang ibu. Soalan Sarah masih belum terjawab. Jantina apa agaknya kandungan Sarah? Kalau perempuan pasti comel seperti Sarah. Dapatlah dia sepasang anak lelaki dan perempuan memandangkan anak pertamanya ialah lelaki yang diberi nama Ibrahim.

            “Kau nak letak nama apa kat anak kedua kau ni?”

            Sengaja menukar topik. Kehidupannya terlalu diberi perhatian oleh orang sekelilingnya membuatkan dia rimas. Kadangkala. 

            Sarah mencapai cinnamon roll dan mengunyah laju. Naluri mengandung menaikkan selera makan nya selepas menjengah minggu ke 24 ini. Dia tidak berpuas hati dengan tingkah Elhana yang sengaja mengalih topik. Tapi dia faham benar dengan sikap Elhana.

            “Kalau perempuan, aku letak Hajar. Kalau lelaki, aku letak Ismail kot” 

            Elhana ketawa dengan jawapan itu. Kenapa klasik sangat pilihan nama anak-anak Sarah?

            “Kau memang tak nak letak nama moden ke? Sekarang orang suka letak nama Zara, Aisy, Arrian, kau tak suka ke?”  

            “Taknak lah aku. Nama aku pun Sarah, nama laki aku pun Yusuf. Anak-anak kitorang nama-nama dalam Al-Quran je senang. Shuaib pun okey juga”

            Elhana ketawa lagi. Benar-benar ketawa. Mungkin ketawa paling besar sejak dalam beberapa minggu ini selepas Ilhami mengusulkan agar mereka berpisah. Tawanya terhenti bila ternampak seorang lelaki berpakaian segak gaya baru pulang dari mahkamah. Kalau Ilhami sihat pasti dia kelihatan begitu juga.

            Sarah perasan dengan perubahan emosi Elhana yang mendadak. Dari situ dia sedari Elhana masih bergolak dengan keputusannya. Lambat laun Elhana harus membuat pilihan samada terus menanti Ilhami atau meninggalkan lelaki itu dan meneruskan kehidupan.

            “Tiada sesiapa akan judge kau. Kalau kau tinggalkan dia. Lagipun itu permintaan dia sendiri” Sarah memberikan pendapat tanpa dipinta Elhana. 

            Mata Elhana redup sambil menghirup kopi. Dia faham benar hakikat itu. Ilhami bukan suaminya jadi tiada istilah isteri derhaka di situ.

            “Kena fikir juga pandangan orang. Kau dengan dia, belum sah lagi. Kau selalu lawat dia, berjam-jam. Apa kata orang nanti?”sambung Sarah lagi.

            Pedulikan lah kata orang! Kenapa kena fikir perasaan orang lain? Kenapa tiada siapa bertanya apa yang dia rasakan dan dia mahukan? Elhana memberontak dengan kata-kata Sarah. Tapi dipendamkan sahaja kerana tidak mahu menyakiti Sarah. Walaupun pahit tetapi sahabatnya betul dalam hal itu.

            “Jadi kami kena sah dahulu baru aku boleh teruskan jaga dia?”Tiba-tiba sahaja dia melontarkan idea itu. Entah dari mana ia muncul.

            Sarah kaget. Hendak jawab bagaimana dengan pertanyaan Elhana. Pertimbangan sahabatnya itu bukan betul sangat. Adalah sangat gila kalau Elhana mahu berkahwin dengan Ilhami dalam keadaan lelaki itu masih lemah terlantar di wad. 

            “Jawab lah Sarah. Aku kena kahwin dengan dia ke?”desak Elhana. “Baru orang tak pandang negatif pada kami?”

            “Setiap keputusan yang kau ambil, kau kena fikir betul-betul. Kau senaraikan dulu pros and cons. Tapi satu perkara aku boleh cakap, kau gila kalau kau nak kahwin dengan dia sekarang”

            “Kenapa pula gila?” 

            Tiba-tiba sahaja Elhana merasakan itulah idea yang paling bernas. Hanya dengan perkahwinan, dia dapat menjaga Ilhami sepenuhnya. Bukan kah memang itu yang dia inginkan selama ini? Menjadi isteri kepada Ilhami.

            “Aku tak nak jawab soalan kau sekarang. Obviously you are not thinking rationally. Kau balik, bincang dulu dengan Ibu dan Ayah kau.”

            Sahabatnya cuba mengelak daripada mempengaruhi fikirannya. Elhana kini menyedari bahawa pilihan hanya terletak ditangannya. Malam hari nanti dia perlu memulakan solat istikharah.

            Ada beberapa cara untuk solat istikharah berdasarkan pencarian google nya tempohari. Elhana tidak pasti mahu mengikut yang mana. Dia perlu teruskan pembacaan lagi agar dia lebih faham mengenai cara yang betul dan terbaik. Ini kerana dia berharap dengan ibadah yang betul, dia akan mendapat jawapan yang betul. Sudah beberapa kali dia mendengar cerita yang solat istikharah tidak memberikan jawapan seperti yang diharapkan.

            Persoalannya di sini, apakah yang sebenarnya diinginkan Elhana? Tindak tanduknya seperti sudah nekad mahukan Ilhami kekal dalam hidupnya. Jadi tidak perlulah dia meminta jawapan lagi daripada Allah. Elhana berperang dengan perasaan sendiri dalam hal ini. 

            Pemikiran rasionalnya menganjurkan agar dia meninggalkan Ilhami dan bersetuju dengan saranan Zakuan. Bukannya dia rugi apa-apa kerana Zakuan juga sayangkannya. Kemudian datang pula emosional dalam jiwa dan memunculkan wajah Ilhami yang terdampar. Adakah perasaanya terhadap Ilhami kini simpati ataupun cinta?

            Ya memang dia tidak sampai hati meninggalkan Ilhami dalam keadaan sebegini. Ya memang Zakuan cinta pertamanya dan dia pernah berharap dialah juga cinta matinya. Tapi, tapi dan tapi.

            Membuat keputusan bukan semudah satu dua dan tiga. Banyak perkara perlu dipertimbangkan Elhana sebelum berkata ya kepada salah satu jalan. Jadi jelas lah kini dia memang perlu melaksana kan solat istikharah supaya dia beroleh ketetapan dalam membuat keputusan. Semoga keputusan yang diambil kelak memberi kebaikan kepada semua pihak, lebih tepat lagi kepada dirinya sendiri.


Bersambung lagi.... 
           

No comments:

Post a Comment

Setiap kata-kata yang lahir dari hati itu adalah milik anda.. dengan ilham daripada Allah untuk anda..